Pemerintah Tak Mau Buka Jaringan Internet di Papua

Menko Polhukam Wiranto memberi keterangan pers mengenai kerusuhan di Papua, Jumat (30/8/2019).

epicentrum.id, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto mengomentari pemblokiran jaringan internet di Papua. Ia menegaskan bahwa tidak ada jaminan ketika akses internet dibuka, akan berdampak baik terhadap situasi di Papua.

Kendati demikian, Wiranto tidak menjelaskan kapan akses internet dibuka. Ia khawatir, jika pemblokiran dibuka, justru akan memunculkan penyebaran informasi yang justru dapat merusak situasi.

“Lah, kamu mau dilepas, lalu ada komunikasi yang merusak gimana?” tanya Wiranto kepada wartawan di kantornya, Jakarta Pusat, Jumat 30 Agustus 2019.

Wiranto enggan bicara soal korban untuk saat ini. Menurutnya, saat ini pemerintah masih harus fokus untuk membahas sesuatu yang membuat Papua kondusif.

“Kan saya baru rapat, baru sejam yang lalu. Mana tahu saya, nanti polisi yang tahu. Karena itu, jangan bicara korban lagi. Kita bicara yang kondusif tadi, kita bicara bagaimana penanganan yang tenang, damai,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, PT Telkom Indonesia (Persero) mengonfirmasi bahwa gedung pelayanan pelanggan Telkom Group di Jalan Koti, Kota Jayapura, Papua, dibakar oleh kelompok massa pengunjuk rasa pada Kamis kemarin, 29 Agustus 2019.

Namun, sebagaimana siaran pers Vice President Corporate Communication Telkom, Arif Prabowo, belum diketahui pasti tingkat kerusakan akibat pembakaran itu, karena situasi belum memungkinkan untuk memeriksa lokasi.

Meski demikian, kata Arif, gedung Telkom Group lainnya dalam kondisi aman. Sementara itu, seluruh karyawan di Papua juga dipastikan aman.

Pascarusuh di Jayapura dan Abepura, PT Telkom masih melakukan pengamanan terhadap layanan, aset dan karyawan Telkom Group. Gedung milik pemerintah ini, memang menjadi sasaran kemarahan dan dibakar massa.

Guna memantau kondisi infrastruktur dan layanan selama 7×24 jam, Telkom Group telah mengaktifkan crisis center regional di Makassar dan cirisis center pusat di Jakarta.

“Hingga saat ini, sejumlah layanan Telkom Group di lokasi terdampak sudah dapat beroperasi. Layanan Telkomsel sudah beroperasi sekitar 70 persen di wilayah Jayapura, bahkan layanan voice dan SMS di Sentani dan Abepura sudah beroperasi normal,” ujar Arif, Jumat 30 Agustus 2019. [viva]

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *