Breaking News: Massa Demonstran Dilaporkan ‘Membakar’ Gedung MRP Di Jayapura

Seorang pengunjuk rasa membawa poster dalam demonstrasi anti-rasisme di Jakarta, Rabu (28/08). – Andrew Gal/Getty Images

epicentrum.id, JAYAPURA – Ribuan orang kembali menggelar demonstrasi di Kota Jayapura dan sekitarnya, Papua, Kamis (29/08). Unjuk rasa diwarnai pembakaran gedung Majelis Rakyat Papua (MRP), kata seorang pejabat keamanan.

Unjuk rasa di Jayapura dan sekitarnya merupakan demonstrasi terbaru menentang insiden dugaan rasisme terhadap mahasiswa Papua di Surabaya dua pekan lalu.

Sebelumnya, unjuk rasa di Kabupaten Deiyai, Papua, Rabu, berakhir ricuh setelah terjadi bentrokan aparat keamanan dengan massa pengunjukrasa, yang menewaskan dua orang pengunjukrasa dan seorang anggota TNI.

Laporan-laporan yang diterima BBC News menyebutkan, unjuk rasa di Jayapura dan sekitarnya, Kamis, mengakibatkan aktivitas masyarakat di kota itu lumpuh sejak Kamis pagi.

Disebutkan pula unjuk rasa itu diwarnai aksi pembakaran Gedung MRP di Jalan Kora Raja, Abepura.

Belum diketahui siapa pelaku pembakaran, namun pejabat TNI di Papua membenarkan informasi yang menyebut bahwa Gedung MRP telah dibakar oleh sekelompok orang.

“Ya, sementara informasinya begitu,” kata Kapendam XVII/Cenderawasih, Letkol Eko Daryanto kepada wartawan Muhammad Irham untuk BBC News Indonesia, Kamis (29/08).

Eko menambahkan, apa yang ia sebut ‘anarkis’ adalah aksi massa melempar ke arah aparat, dan sejumlah kendaraan.

“Ada informasi juga membakar MRP. Tapi dari sisi mana yang terbakar, keseluruhan, kita belum tahu kondisinya di lapangan,” katanya menegaskan kembali.

TNI, kata Eko, akan mengedepankan pengamanan secara persuasif.

Pengamanan juga difokuskan pada pangkalan-pangkalan TNI, karena ribuan pengunjukrasa bergerak di jalan utama.

“Kita stand by kan kita juga lebih fokus untuk mengamankan pangkalan-pangkalan (TNI) ini, karena banyak pangkalan kita.. itu kan rute jalan utama,” tambahnya.

TNI saat ini masih berjaga untuk menjadi lapis kedua keamanan dari kepolisian. TNI kita tetap membackup kepolisian,” jelas Eko.

Unjuk rasa menentang dugaan rasialisme terhadap masyarakat Papua digelar sejak pagi di kota Jayapura, Papua sejak Kamis (29/08) pagi. Ribuan orang bergabung dalam demonstrasi ini.

Sebagian mengendarai sepeda motor dan lainnya berjalan kaki, massa pengunjukrasa berbondong-bondong memadati jalur utama, seperti dilaporkan wartawan Enggel Woly di Jayapura untuk BBC News Indonesia.

“Massa dikawal ketat oleh pihak keamanan TNI/Polri. Mereka menggunakan fasilitas mereka, water canon satu unit, beberapa unit dalmas empat sampai lima. Dan pasukan lain yang berjalan dengan massa,” kata Enggel.

Menurut Enggel, rombongan pengunjukrasa merupakan massa yang berasal dari Kabupaten Jayapura dan Kota Jayapura.

“Mereka kumpul di Waena, lalu bergerak ke arah Universitas Cendrawasih. Dan mengarah ke pusat kota di Kota Jayapura,” katanya.

Enggel melanjutkan seluruh aktivitas masyarakat di Kota Jayapura lumpuh sejak pagi.

“Toko-toko sudah semua tutup, perbankan, semua tutup, termasuk pasar. Sekolah mereka pagi ada, tapi dipulangkan lebih awal,” katanya.

Ribuan pengunjuk rasa menyuarakan tuntutan yang serupa dengan aksi-aksi unjuk rasa sebelumnya, meminta pengungkapan kasus dugaan rasialisme terhadap mahasiswa Papua di Malang dan Surabaya, Jawa Timur pada pertengahan Agustus lalu.

Berita ini akan terus diperbaharui. [bbc]

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *