Taksi Online Bebas Ganjil Genap? Anies: Belum Tentu

Gubernur DKI Anies Baswedan (foto: Liputan6.com/Faizal Fanani)

epicentrum.id, JAKARTA – Gubernur DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan, menegaskan bahwa taksi online, belum tentu akan dimasukkan ke daftar kendaraan yang dikecualikan dari aturan ganjil genap. Kendaraan-kendaraan yang sudah pasti dikecualikan, akan diatur dalam pergub yang saat ini masih dalam proses perumusan.

“Tidak serta merta sudah ada keputusan bahwa taksi online akan pasti dikecualikan (dari aturan ganjil genap), belum,” ujar Anies di Balai Kota DKI, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, Selasa, 13 Agustus 2019.

Anies menyampaikan, proses perumusan pergub masih terus berlangsung hingga aturan ganjil genap resmi diberlakukan 9 September 2019. DKI melakukan pembahasan dengan banyak pihak, juga mengkaji banyak aturan untuk menjadi dasar hukum ganjil genap.

“Kita sedang mengkaji seluruh aturan yang ada,” ujar Anies.

Anies juga mengemukakan, rincian-rincian aturan resmi, akan diumumkan dalam konferensi pers. DKI terus melakukan evaluasi selama masa uji coba ganjil genap hingga September nanti.

“Sesudah itu semua (evaluasi) selesai, baru kita akan putuskan,” ujar Anies.

Sebelumnya diberitakan kalau Gubernur DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan, menilai bahwa ada sebuah kemungkinan taksi online atau kendaraan-kendaraan bermotor beroda empat yang bisa dipesan jasa transportasinya secara online, tidak akan termasuk jenis kendaraan yang menjadi objek penerapan aturan ganjil genap.

Menurut Anies yang juga mantan mendikbud ini, ia telah mendiskusikan perihal pengecualian sarana transportasi yang sedang masif penggunaannya di Jakarta itu. Dengan salah satu aplikatornya.

“Hari Jumat kemarin saya sudah ketemu pengelola Grab bersama Pak Kadis (Perhubungan),” ujar Anies. (viva)

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *