Israel Akan Bangun Rumah Untuk Warga Palestina di Tepi Barat

epicentrum.id – Kabinet Israel dengan suara bulat menyetujui proposal untuk membangun lebih dari 700 unit perumahan untuk Palestina. Ratusan rumah tersebut dibagun di samping 6.000 unit perumahan pemukiman Israel di Tepi Barat.

Pemerintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengajukan proposal Selasa malam, menurut seorang pejabat Israel, yang berbicara dengan syarat anonim untuk menggambarkan pertemuan tertutup itu.

Persetujuan itu tampaknya bertepatan dengan kunjungan menantu Presiden Donald Trump dan kepala utusan Timur Tengah, Jared Kushner, yang diperkirakan berada di kawasan itu minggu ini.

Izin tersebut diberikan untuk pembangunan di daerah yang dikenal sebagai Area C, sekitar 60% dari wilayah Tepi Barat di mana Israel menjalankan kontrol penuh dan sebagian besar pemukiman Yahudi berada. Pemerintah Netanyahu telah menyetujui pembangunan puluhan ribu rumah pemukim di sana, tetapi izin untuk pembangunan Palestina sangat jarang.

Israel merebut Tepi Barat, bersama dengan Yerusalem timur dan Jalur Gaza, dalam perang Timur Tengah pada 1967. Palestina menilai daerah-daerah ini sebagai bagian dari negara di masa depan. Sebagian besar komunitas internasional menganggap permukiman Israel di Tepi Barat ilegal menurut hukum internasional dan merupakan penghalang bagi solusi dua negara untuk konflik tersebut.

Juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas, Nabil Abu Rudeineh, menanggapi keputusan Israel dengan mengatakan Palestina memiliki hak untuk membangun di semua wilayah yang diduduki pada tahun 1967 tanpa memerlukan izin dari siapa pun.

“Kami tidak akan memberikan legitimasi untuk pembangunan penyelesaian apa pun,” tambahnya seperti dikutip dariĀ VOA, Rabu (31/7/2019).

Otoritas Palestina yang didukung Barat memiliki kendali atas urusan sipil di Area A dan B, yang meliputi kota-kota utama Palestina di Tepi Barat.

Sejak merebut Tepi Barat dan Yerusalem Timur pada tahun 1967, Israel telah mendiami sekitar 700.000 warganya di dua wilayah tersebut, yang dianggap sebagai wilayah pendudukan oleh sebagian besar dunia.

Pada kunjungan di konstruksi baru pada pemukiman Efrat Tepi Barat, selatan Yerusalem, Netanyahu mengatakan tidak satu pemukiman atau pemukim tunggal akan dicabut.

Menteri Perhubungan Bezalel Smotrich, seorang nasionalis religius dalam pemerintahan Netanyahu, menulis di Facebook bahwa ia mendukung pembangunan perumahan Palestina di Area C karena hal itu mencegah pembentukan negara Arab teroris di jantung negara itu dan menegaskan kedaulatan Israel atas Area C.

Peace Now, sebuah organisasi Israel yang menentang permukiman Tepi Barat, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa persetujuan 700 unit perumahan untuk Palestina adalah sebuah olok-olok karena tidak akan memberikan jawaban nyata kepada warga Palestina yang sudah tinggal di Area C, dan tentu saja akan tidak membantu seluruh Tepi Barat untuk dikembangkan sebagai wilayah Palestina.

Kushner akan kembali ke Timur Tengah minggu ini untuk mempromosikan seruan pemerintah untuk rencana dukungan ekonomi USD50 miliar bagi Palestina, yang akan menemani proposal perdamaian Timur Tengah yang belum dirilis pemerintah Amerika Serikat (AS).

Palestina telah menolak perjanjian itu dan memutuskan semua kontak dengan pemerintahan Trump. Palestina mengatakan kebijakan Trump bias secara tidak adil terhadap Israel.

Tim administrasi Timur Tengah pemerintahan Trump dipelopori oleh orang-orang yang memiliki hubungan dekat dengan gerakan pemukim Israel. Duta besarnya untuk Israel, David Friedman, baru-baru ini mengatakan kepada New York Times bahwa Israel memiliki “hak” untuk mencaplok beberapa wilayah Tepi Barat.

Baik kritikus dan pendukung permukiman mengatakan sikap ramah Gedung Putih telah mendorong lompatan dalam kegiatan permukiman. (sindo)

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *