Tolak Disebut PKI, PSI Sebut Kadernya Aktivis NU, Muhammadiyah dan Gereja

Presiden Jokowi diapit fungsionaris PSI (kompas)

epicentrum.id, JAKARTA – Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menyayangkan pernyataan Direktur Pencapresan DPP PKS, Suhud Alynudin mengenai wacana penghapusan Perda bernuansa keagamaan. Bahkan PKS dianggap terlalu mudah menyerang lawan politik yang berbeda pemikiran dengan menyamakan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI).

Sekretaris Jenderal PSI, Raja Juli Antoni, menyebut sikap partainya yang menolak Perda Syariah dan Perda Injil bukan berarti mereka menolak nuansa keagamaan di Indonesia. Nuansa keagamaan, dianggap Antoni, seharusnya tidak tertuang dalam aturan yang mengikat.

“Saya menyesalkan argumen PKS yang dangkal dan dengan mudah menuduh PKI kepada yang mempunyai wacana lain,” ujarnya di Jakarta, Selasa (13/11/2018).

Menurutnya, aturan yang mengikat seharusnya bersifat universal. Karena itu aturan yang berlaku secara parsial bisa mengancam persatuan.

“Perda Agama tidak sesuai dengan semangat persatuan, membuat masyarakat terpecah, dan berpotensi mengancam persatuan nasional,” katanya.

Mengenai argumen PKS soal agama mendapat prioritas dalam Pancasila karena diletakkan dalam sila pertama, Antoni tidak menampiknya. Hanya saja, dalam pandangannya, sila pertama yang menggunakan kata ketuhanan ketimbang sebutan identik agama tertentu menunjukkan kesadaran pendiri bangsa soal majemuknya Indonesia.

“Sila pertama Pancasila adalah bentuk pengakuan terhadap Ketuhanan, bukan dukungan terhadap agama tertentu,” imbuhnya.

Ia menegaskan, partainya tidak mungkin punya pandangan yang berlawanan dengan agama. Terlebih banyak kader partai berlambang bunga merah ini adalah aktivis ormas keagamaan.

“Banyak kader PSI yang berlatar belakang santri, aktif di NU dan Muhammadiyah serta aktivis gereja,” tegasnya. (wartaekonomi)

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *