CEO Lippo Group James Riady Penuhi Panggilan KPK

James Riady ketika tiba di KPK (Foto: Ari Saputra/detikcom)

epicentrum.id, JAKARTA – CEO Lippo Group James Riady memenuhi panggilan penyidik KPK. James bakal menjalani pemeriksaan sebagai saksi untuk 9 orang tersangka kasus suap terkait proyek Meikarta.

James tampak sudah tiba di KPK. Pria berkacamata itu terlihat mengenakan kemeja biru muda yang dilapisi jas. Tidak ada keterangan apa pun yang disampaikan James ketika memasuki lobi KPK.

Kabiro Humas KPK Febri Diansyah sebelumnya memberikan konfirmasi soal pemanggilan James sebagai saksi. “Hari ini dijadwalkan pemanggilan terhadap James Riady sebagai salah satu saksi kasus dugaan suap terkait proyek Meikarta,” kata Febri, Selasa (30/10/2018).

Rumah James pun sempat digeledah KPK beberapa waktu lalu. Selain rumah James, ada 11 lokasi lain di Bekasi dan Tangerang yang digeledah KPK hingga saat ini.

Dari 12 lokasi itu, berbagai barang bukti disita KPK mulai dari catatan keuangan, dokumen terkait proyek, kontrak-kontrak, hingga uang.

Sejauh ini dalam perkara tersebut, KPK sudah memeriksa 33 orang saksi. Febri menyebutkan pemeriksaan KPK dalam perkara itu berfokus pada 5 hal, yaitu:

– Alur dan proses perizinan Meikarta dari perspektif aturan dan prosedur di Pemkab Bekasi;
– Proses rekomendasi tahap satu dari Pemprov Jawa Barat pada Pemkab Bekasi terkait proses perizinan Meikarta;
– Alur dan proses internal di Lippo terkait dengan perizinan Meikarta;
– Sumber dana dugaan suap terhadap Bupati Bekasi dkk;
– Selain itu, KPK juga mendalami apakah ada atau tidak ada perbuatan korporasi dalam perkara ini.

Sebelumnya, KPK telah menetapkan 9 orang tersangka termasuk Bupati Bekasi Neneng Hassanah Yasin dan Direktur Operasional Lippo Group Billy Sindoro. Para tersangka dari jajaran Pemkab Bekasi diduga menerima Rp 7 miliar terkait perizinan proyek Meikarta. Duit itu disebut sebagai bagian dari fee fase pertama yang bernilai total Rp 13 miliar. (detik)

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *