Bencana Karhutla, BNPB Deteksi 94 Titik Panas di Kalbar

Helikopter Superpuma Sinar Mas Forestry melakukan pengeboman air (water boombing) di atas hutan yang terbakar di Desa Bokor, Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau, Selasa (15/3). Dua Helikopter Sinar Mas Forestry berjenis Superpuma PK-DAN dan Eurocopter PK-DAM dikerahkan untuk membantu proses pemadaman kebakaran lahan dan hutan di kawasan tersebut. (ANTARA FOTO/Rony Muharrman/kye/16)

epicentrum.id – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 94 titik panas (hotspot) yang tersebar di beberapa kabupaten/kota di Provinsi Kalbar, Rabu (15/8).

“Dari pantauan satelit Modis tercatat sebanyak 84 titik panas kategori sedang, dan sebanyak tujuh titik panas kategori tinggi, dari total sebanyak 489 titik hotspot di seluruh Indonesia,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulisnya, Rabu (15/8).

Ia menjelaskan, dari pantauan Satelit Modis pagi ini, Kalbar masih juara atau terbanyak titik panas akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

“Sudah seminggu lebih, terlihat banyak titik panas akibat Karhutla di Kalbar karena disengaja,” katanya.

Meski, upaya pemadaman terus dilakukan, namun di lapangan yang bakar lebih banyak jumlahnya sehingga harus terus ditingkatkan patroli dan pencegahan Karhutla.

Sebelumnya, Kepala BMKG Mempawah, Wandayantolis menyatakan, kualitas udara di Kabupaten Mempawah dan Kota Pontianak serta sekitarnya, Selasa, mulai terpantau tidak sehat.

“Berdasarkan pantauan alat, kualitas udara di Mempawah, Kota Pontianak dan sekitarnya masuk kategori tidak sehat,” katanya.

Ia menjelaskan, dalam beberapa minggu terakhir curah hujan di wilayah Kalbar berada pada kategori bawah normal, sehingga jumlah titik panas semakin meningkat.

“Dengan kualitas udara yang tidak sehat tersebut, maka dapat mengganggu kesehatan terutama pernafasan,” ujarnya.

Ia menambahkan, prospek curah hujan diperkirakan masih berkurang hingga akhir dasarian dua bulan Agustus 2018.

“Masyarakat diimbau untuk mengurangi aktivitas di luar ruangan, kalau pun tetap ke luar, maka sebaiknya menggunakan masker dan minum air putih yang cukup agar terhindar dari gangguan kesehatan,” ujarnya.

sumber berita

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *