Median: Elektabilitas Jokowi di Bawah 50 persen

Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo. (jawapos)

epicentrum.id – Survei Media Nasional (Median) menunjukkan elektabilitas bakal calon presiden (capres) petahana Joko Widodo sebesar 35,7 persen atau masih di bawah 50 persen.

“Elektabilitas Jokowi dalam survei ini sebesar 35,7 persen. Namun, ada kecenderungan mengalami penurunan,” kata Direktur Eksekutif Median Rico Marbun saat dihubungi Antara di Jakarta, Senin (23/7/2018).

Ia menilai penurunan itu disebabkan masyarakat masih meragukan kemampuan Jokowi mengatasi masalah nasional khususnya bidang ekonomi.

Hal itu tercermin dalam survei Median yang menunjukkan bahwa 42,36 persen responden menilai Jokowi tidak mampu membenahi dan memperbaiki kondisi ekonomi di Indonesia.

Sementara itu, sebanyak 41,69 persen responden menilai Jokowi mampu membenahi dan memperbaiki kondisi ekonomi di Indonesia, serta 15,94 persen tidak menjawab.

Meski demikian, elektabilitas Jokowi tetap tertinggi dibandingkan dengan beberapa nama lain yang dianggap layak menjadii capres.

Di urutan kedua adalah Prabowo Subianto dengan elektabilitas 22,6 persen, Gatot Nurmantyo (6,8 persen), Anies Baswedan (5,2 persen), Muhaimin Iskandar (4,7 persen), dan Agus Harimurti Yudhoyono (2 persen).

Hasil survei itu juga menunjukkan bahwa keinginan publik mempertahankan petahana belum membaik, itu tecermin 47,9 persen responden menginginkan presiden digantikan tokoh lain. Sementara yang menginginkan Jokowi kembali menjadi presiden sebanyak 44,1 persen.

Survei Median juga memperlihatkan tren keinginan mengganti Jokowi makin besar. Pada bulan April 2018, responden yang menginginkan Jokowi memimpin kembali sebesar 45,2 persen, sedangkan yang menginginkan diganti tokoh lain sebesar 46,4 persen dan tidak menjawab 8,4 persen.

Pada survei Median Juli 2018, publik yang menginginkan Jokowi memimpin kembali angkanya menurun, yaitu menjadi 44,1 persen, dan yang menginginkan diganti tokoh lain meningkat menjadi 47,9 persen, dan yang tidak menjawab sebesar 8 persen.

sumber berita

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *