Wapres Iran dan Jusuf Kalla Bahas Soal Nuklir dan Hak Perempuan

Wakil Presiden Jusuf Kalla (ANTARA News/Fransiska Ninditya)

Epicentrum – Wakil Presiden Jusuf Kalla menerima kunjungan kehormatan dari Wakil Presiden Iran urusan Perempuan dan Keluarga Masoumeh Ebtekar di Kantor Wapres, Jakarta, Rabu (11/7/2018).

Pertemuan kedua wapres tersebut secara umum membicarakan mengenai penguatan kerja sama bilateral antara Indonesia dan Iran, khususnya terkait permintaan dukungan Iran terhadap Indonesia atas perkembangan kesepakatan nuklir Iran atau Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA).

“Saya datang ke Indonesia sebagai utusan Presiden (Hassan) Rouhani untuk Presiden Joko Widodo terkait perkembangan terakhir soal kesepakatan nuklir dunia, khususnya penarikan diri Amerika Serikat,” kata Wapres Ebtekar usai bertemu Wapres Kalla.

Dalam pertemuan tersebut, Ebtekar menyampaikan sejarah panjang kerja sama Indonesia dan Iran dalam berbagai hal, sehingga dia berharap Indonesia dapat tetap berada dalam posisi mendukung kesepakatan nuklir Iran tersebut.

“Bagaimana upaya-upaya yang berbeda harus dilakukan untuk mempertahankan perjanjian non-proliferasi nuklir ini, di mana kesepakatan internasional itu didasarkan pada Dewan HAM PBB untuk melindungi perdamaian dan keamanan dunia saat ini,” jelasnya.

Selain itu, kedatangan Wapres Ebtekar ke Indonesia juga untuk meningkatkan hubungan bilateral Iran-Indonesia antara lain di bidang, pemberdayaan perempuan, perdagangan, perekonomian, serta minyak dan gas.

Sebelumnya Presiden Iran Hassan Rouhani mengancam akan mengurangi kerja sama dengan badan pengawas nuklir PBB menyusul penarikan diri Presiden Amerika Serikat Donald Trump dari kesepakatan nuklir Iran JCPOA.

“Kegiatan nuklir Iran selalu diarahkan untuk tujuan damai, tapi Iran lah yang akan memutuskan soal tingkat kerja sama yang akan diberikannya dengan IAEA,” kata kata Presiden Rouhani seperti dikutip IRNA.

Presiden Rouhani menyalahkan Presiden Trump atas penarikan diri AS dari kesepakatan nuklir tersebut sehingga hal itu menyebabkan situasi menjadi rumit. Apabila Iran terus tidak mendapat keuntungan dari kesepakatan nuklir setelah AS mundur dari kesepakatan tersebut, maka Rouhani akan membuat keputusan baru.[Okezone]

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *