Twitter Imbau Penggunanya Ganti Kata Sandi

Epicentrum.id – Twitter Inc mendesak lebih dari 330 juta pengguna untuk mengubah kata sandi mereka setelah kesalahan menyebabkan sebagian untuk disimpan dalam teks yang dapat dibaca pada sistem komputer internal daripada disamarkan oleh proses yang dikenal sebagai “hashing”.

Jaringan sosial mengungkapkan masalah ini dalam posting blog dan serangkaian Tweet pada Kamis (4/5/2018) sore, dengan mengatakan telah menyelesaikan masalah dan penyelidikan internal dan tidak menemukan indikasi kata sandi yang dicuri atau disalahgunakan oleh orang dalam. Namun, pihaknya mendesak semua pengguna untuk mempertimbangkan mengubah kata sandi mereka.

“Kami memperbaiki bug dan tidak ada indikasi pelanggaran atau penyalahgunaan oleh siapa pun,” tutur Chief Executive Jack Dorsey dalam Tweet, sebagaimana dikutip dari Reuters, Jumat (4/5/2018)

“Sebagai tindakan pencegahan, pertimbangkan untuk mengubah kata sandi Anda di semua layanan di mana Anda menggunakan kata sandi sebelumnya,” tambahnya.

Twitter tidak mengatakan berapa banyak kata sandi yang terpengaruh. Seseorang yang akrab dengan tanggapan perusahaan mengatakan jumlah itu “substansial” dan bahwa mereka terkena “beberapa bulan.”

Pengungkapan ini dilakukan saat para pembuat undang-undang dan regulator di seluruh dunia meneliti cara perusahaan menyimpan dan mengamankan data konsumen, setelah serangkaian insiden keamanan di Equifax Inc, Facebook Inc, dan Uber Technologies Inc [UBER.UL].

Uni Eropa akan merilis akhir bulan ini untuk mulai memberlakukan undang-undang privasi baru yang ketat, Peraturan Perlindungan Data Umum atau General Data Protection Regulation, yang mencakup sanksi yang tegas untuk pelanggar. Twitter menemukan bug beberapa Minggu yang lalu dan telah melaporkannya ke beberapa regulator, tutur pihak Twitter, yang tidak berwenang untuk membahas masalah ini secara terbuka.

Komisi Perdagangan Federal AS, yang menyelidiki perusahaan yang dituduh melakukan praktik penipuan terkait keamanan data, menolak mengomentari kesalahan sandi.

Agensi tersebut juga melakukan penyelidikan ke Twitter pada tahun 2010 atas tuduhan bahwa situs tersebut mengalami “penyimpangan serius” dalam keamanan data yang memungkinkan peretas mengakses data pengguna pribadi dalam dua kesempatan. Agensi tersebut kemudian menyerukan audit program keamanan data Twitter setiap tahun selama 10 tahun.

Kesalahan itu terkait dengan penggunaan “hashing” Twitter dan menyebabkan sandi untuk ditulis di log komputer internal sebelum proses pengacakan selesai, pungkas blog itu.

“Kami sangat menyesal ini terjadi,” kata blog Twitter.

Harga saham Twitter turun 1 persen dalam perdagangan diperpanjang di $30,35, setelah naik 0,4 persen selama sesi berlangsung.

Perusahaan kembali menyarankan pengguna untuk mengambil tindakan pencegahan untuk memastikan bahwa akun mereka aman, termasuk mengubah kata sandi dan mengaktifkan layanan otentikasi dua faktor Twitter untuk membantu mencegah akun dari dibajak. [Sumber]

 

 

KOMENTAR

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *